Sport, Politik dan 2019 : Anies vs. Jokowi dalam Piala Presiden (Bag : 1)

Sport, Politik dan 2019 : Anies vs. Jokowi dalam Piala Presiden (Bag : 1)
Foto : Dr. Syahganda Nainggolan

Oleh : Dr. Syahganda Nainggolan*

Jakarta,- Maruarar Sirait, ketua Steering Committee Piala Presiden meminta agar jangan mempolitisasi urusan bola dengan mempertentangkan hubungan Anies dan Jokowi atas insiden yang melebar ke publik.

Insiden tersebut sebagaimana menyebar ke publik, terjadi kala Gubernur DKI secara spontan akan turun ke podium bersama Jokowi dan jajaran pejabat negara (yang terlihat di video: Monkopohukam, Menpora, Menseskab) serta Maruarar, tim sukses Jokowi 2019 (baca berita digital hari ini: “Maruarar Sirait tawarkan Fadli Zon menteri jika Jokowi kembali terpilih presiden 2019”), namun Anies dihadang pasukan paspampres tidak boleh ke podium.

Spontan bagi Gubernur Anies adalah karena dia adalah penguasa ibukota. Spontan karena tim ibukota, Persija, yang menang dan akan mendapat piala, sehingga wajar dia ada di sana. Spontan, karena Piala Presiden 2015, Jokowi didampingi Gubernur Jakarta kala itu, Ahok, ke podium dan didampingi juga oleh Gubernur Jabar dan Walikota Bandung, karena pemenang piala 2015 adalah Persib. Dan spontan, tentunya karena Anies mengetahui benar bahwa olahraga adalah persahabatan bukan permusuhan.

Himbauan Maruarar Sirait tentu bak “mengantang asap”. Seluruh rakyat Indonesia kemudian pro kontra atas apa yang terjadi. Sekjen Partai PDIP, yang 2014 mendukung Jokowi, membela Anies. Dia mengatakan spantasnya Anies ada dipodium. Fahri Hamzah, tokoh oposisi saat ini, yang juga menumbangkan Suharto ketika mahasiswa, juga membela posisi Anies.

Menurut Fahri, Gubernur adalah tuan rumah acara kemarin. Dan Jokowi, sebagai Presiden, hidupnya diatur protokol negara, ada UU yang mengatur siapa saja yang boleh mendampingi presiden dalam sebauh acara.

Dalam tweet nya Fahri menegaskan, “Waktu cetak goal presiden Hepi sendiri gapapa…tapi kalau maju ke panggung bukan seenaknya kalian.” Bagi Fahri, penjelasan bahwa urusan piala presiden bukan urusan negara, sebagai alasan adalah alasan absurd.

(sebagai catatan bagi penulis, tweets Fahri ini juga adalah tweets pertama di mana Fahri membela Anies Baswedan)

Bey Mahmudin, protol Istana, mengatakan bahwa piala presiden adalah masalah privat.

Dalam pernyataan yang dikutip berbagai media, Bey menyatakan “Mengingat acara ini bukan acara kenegaraan, panitia tidak mengikuti ketentuan protokoler kenegaraan mengenai tata cara pendampingan Presiden oleh Kepala Daerah”.

Penegasan Bey ini menggambarkan kepada publik bahwa Presiden Republik Indonesia punya dua kehidupan di publik. Meskipun dia menggunakan Paspampres, mobil dinas anti peluru, didampingi menteri menteri yang menggunakan fasilitas negara dll., bisa sebentar urusan kenegaraan namun bisa juga urusan swasta. Sehingga protokol istana tidak perlu terlibat jika urusan swasta.

Penjelasan Bey ini bertentangan dengan tweets Fahri Hamzah di atas. Sesungguhnya di acara publik, presiden adalah Presiden RI yang terikat protokoler. Soal kehidupan privat (pribadi) tentu di luar publik.

*Sport dan Politik*

Urusan sport dan politik bukanlah urusan baru. Wikipedia membahas “Sport and Politics” dengan 87 referensi. Sport bagi para politisi selalu dijadikan ajang diplomasi. Sejarah pesta olahraga olimpiade selalu diwarnai diplomasi dan ketegangan, baik antar negara maupun terkait isu ras, gender dan keadilan sosial. Tahun 70 an olahraga catur antara Bobby Fischer dan Boris Spasky, selalu dimanfaatkan Amerika vs Uni Sovjet (Russia) sebagai perang urat syaraf.

Di Amerika, akhir tahun lalu, pemain bola (National Football Lague) Amerika menyampaikan tanda protes dengan duduk satu lutut dan tangan ke dada ketika lagu kebangsaan dikumandangkan. Hal ini sebagai simbol penolakan rezim Trump yang rasialis. Langsung saja Trump 4 kali men tweets mengecam mereka dan manajemen NFL yang biadab, tidak menghormati simbol negara mereka.

Tapi, olahraga juga sering digunakan untuk kebaikan. Winter Olympics tahun ini di Korea Selatan, ditandai dengan pengiriman delegasi penting dari Korea Utara, musuh berbuyutan. Dunia berharap ada langkah perdamaian setelah olimpiade ini nantinya.

Dalam tradisi Romawi, olahraga adalah panggung untuk kehormatan. Disitulah manusia tidak boleh menjadi pengkhianat. Apa yang disepakati diarena laga, tidak boleh dikhianati, setidaknya dimata penonton. Hal ini diperlihatkan dalam kisah yang diangkat dalam film populer “Ben-Hur” dan “Gladiator”. Permusuhan selesai di arena, meskipun raja dipermalukan.

 

*Syahganda Nainggolan Sabang Merauke Circle

(IBA)