‘Kaka Narko’ kembali gulung jaringan antar provinsi melibatkan satu keluarga

‘Kaka Narko’ kembali gulung jaringan antar provinsi melibatkan satu keluargaReviewed by adminon.This Is Article About‘Kaka Narko’ kembali gulung jaringan antar provinsi melibatkan satu keluargaMataram (Detikntbcom),- Ditresnarkoba Polda NTB kembali membuktikan eksistensinya dalam memutus rantai penyebaran narkotika. Sebanyak 15 orang diduga turut terlibat dalam penyelundupan narkotika jenis sabu, Kamis (24/9) berhasil terjaring Tim Gabungan dari unsur Ditresnarkoba, Unit Satwa K-9 Ditsamapta, KP3 Pelabuhan Lembar Polres Lombok Barat, dan Satuan Resnarkoba Polresta Mataram. Kabid Humas Polda NTB Kombes Pol. Artanto, […]
Direktur Resnarkoba Polda NTB Kombes Pol. Helmi Kwarta Kusuma PR didampingi Kabid Humas Kombes Pol Artanto saat mengungkap kasus jaringan antar provinsi di Mapolda NTB

Mataram (Detikntbcom),- Ditresnarkoba Polda NTB kembali membuktikan eksistensinya dalam memutus rantai penyebaran narkotika. Sebanyak 15 orang diduga turut terlibat dalam penyelundupan narkotika jenis sabu, Kamis (24/9) berhasil terjaring Tim Gabungan dari unsur Ditresnarkoba, Unit Satwa K-9 Ditsamapta, KP3 Pelabuhan Lembar Polres Lombok Barat, dan Satuan Resnarkoba Polresta Mataram.

Kabid Humas Polda NTB Kombes Pol. Artanto, SIK, M.Si mendampingi Direktur Reserse Narkoba (Resnarkoba) Polda NTB, Jumat (25/9) mengungkapkan, penangkapan terhadap pelaku peredaran narkoba tersebut merupakan pengungkapan kasus peredaran narkoba yang kesekian kalinya oleh jajaran Ditresnarkoba Polda NTB.

“Ini merupakan pengungkapan kasus kasus narkoba antar provinsi dalam jumlah besar yang kesekian kalinya. Pengungkapan kasus ini tidak lepas dari bantuan informasi masyarakat, yang berperan dalam mencegah peredaran narkotika di Nusa Tenggara Barat,” ungkapnya.

Sementara Direktur Resnarkoba Polda NTB Kombes Pol. Helmi Kwarta Kusuma PR., SIK, MH mengatakan, penyidik ​​sudah menetapkan satu orang tersangka sebagai pelaku berinisial MA (35) asal Aikmel Kabupaten Lombok Timur sedangkan 14 orang lainnya masih dalam pemeriksaan, karena diduga ikut serta dalam aksi penyelundupan narkotika jenis sabu seberat 2, 6 kilogram.

“Jadi, ini jaringan antar provinsi. Dia (MA, red) berangkat dari Batam sempat singgah di Padang karena ada acara pernikahan. Jadi saat kita tangkap dia lagi bersama keluarga,” ungkap pria kelahiran Papua disapa Kaka Narko ini.

Senada dengan Kabid Humas, Musuh bebuyutan para bandar narkoba yang mengatakan, berkembang dalam pengungkapan kasus kali ini juga merupakan pengembangan terhadap informasi dari masyarakat. Dimana pihaknya mendapat informasi bahwa akan ada pengiriman paket narkotika melalui jalur laut.

“Sekitar pukul 15.00 Wita, kapal yang ditumpangi mereka sandar di Pelabuhan Lembar, Lombok Barat. Dimana tidak diketahui mereka menggunakan dua kendaran roda empat yakni Toyota Avanza warna hitam Nomor Polisi BH 1892 HO, dan Isuzu Elf warna oranye Nomor Polisi BA 7993 AO,” ungkapnya.

Dijelaskan, setelah tim gabungan memastikan keberadaan para terduga dan kendaraan yang digunakan, kedua kendaraan tersebut diarahkan ke Kantor KP3 Pelabuhan Lembar. Dari hasil penggeledahan ditemukan lima paket besar yang berisi natrkotika jenis sabu dan ekstasi merek superman.

“Untuk mengelabui petugas, kelima paket besar yang berisi narkotika jenis sabu seberat 2,6 kilogram dan lima butir pil ekstasi tersebut, disimpan di badan samping mobil,” jelasnya.

Selain lima klip besar narkotika jenis sabu dengan berat bruto 2,6 kilogram, dua klip kecil sabu berat bruto 5 gram, dan lima butir pil ekstasi, barang bukti lain yang diamankan tim gabungan yaitu uang tunai sejumlah Rp 2 juta, satu plastik klip kecil, sembilan buah tas ransel, tiga buah koper, satu buah tas wanita, sembilan buah handphone, dua unit mobil masing-masing Avanza warna hitam Nopol BH 1892 HO, dan Isuzu Elf warna orange Nopol BA 7993 AO.

Sedangkan tak terduga lainnya yang turut diamankan adalah inisial MW (41), MI (35), AS (38), SY (34), PL (40), SH (42), DR (20), ZK (26), RE (26), RM (65), JM (59), RY (59), ZA (37), dan NY (37).

“Dengan gagalnya peredaran sabu ini, maka kita berhasil menyelamatkan 26 ribu warga NTB,” tandasnya.

Terhadap para pelaku akan dijerat dengan Pasal 114 ayat (2) dan Pasal 112 ayat (2) Undang-Undang RI Nomor 35 Tahun 2009, dengan ancaman pidana paling singkat 4 tahun dan paling lama 20 tahun.

Karena itu, Kombes Helmi mengancam akan memiskinkan para sindikat narkotika dengan menjeratnya menggunakan Pasal Tindak Pidana Pencucian Uang (TPPU). Menurutnya, penggunaan pasal TPPU itu untuk memberi pelajaran dan menjadi alarm bagi para jaringan sindikat, juga bagi yang ingin mencoba bermain dengan barang haram narkotika.

“Makanya mari taubat saudaraku, hijrah (dari jaringan sindikat narkotika, red). Don’t again cari uang dengan barang haram begini. Kami ingatkan pada para penjahat, pelaku dan orang yang menyalahgunakan narkotika untuk segera insaf, kalau tidak saya TPPU-kan,” tegasnya. (Iba/Ist)