10 Bulan Kasus Penyiraman Novel Baswedan Tak Kunjung Usai

10 Bulan Kasus Penyiraman Novel Baswedan Tak Kunjung UsaiReviewed by adminon.This Is Article About10 Bulan Kasus Penyiraman Novel Baswedan Tak Kunjung UsaiJakarta,– Pada Selasa, 11 April tahun lalu, penyidik senior Komisi Pemberantasan Korupsi ( KPK), Novel Baswedan, hendak menjalankan shalat Subuh di Masjid Jami Al Ihsan, Kelurahan Pegangsaan Dua, Kelapa Gading, Jakarta Utara, yang letaknya tak jauh dari kediamannya. Tiba-tiba saja, dua pria yang mengendarai sepeda motor menyiramkan cairan kimia tepat di wajah Novel. Kejadian itu berlangsung begitu cepat […]
Foto : Ilustrasi penyiraman Novel Baswedan penyidik senior KPK

Jakarta,– Pada Selasa, 11 April tahun lalu, penyidik senior Komisi Pemberantasan Korupsi ( KPK), Novel Baswedan, hendak menjalankan shalat Subuh di Masjid Jami Al Ihsan, Kelurahan Pegangsaan Dua, Kelapa Gading, Jakarta Utara, yang letaknya tak jauh dari kediamannya.

Tiba-tiba saja, dua pria yang mengendarai sepeda motor menyiramkan cairan kimia tepat di wajah Novel. Kejadian itu berlangsung begitu cepat sehingga Novel tak sempat mengelak. Tak ada seorang pun yang berada di lokasi saat peristiwa penyiraman itu terjadi.

Novel langsung dibawa ke Rumah Sakit Mitra Keluarga Kelapa Gading, Jakarta Utara. Polsek Kelapa Gading kemudian melakukan olah tempat kejadian perkara.

Pada sore harinya, Novel dirujuk ke Jakarta Eye Center (JEC) di Menteng, Jakarta Pusat, untuk perawatan dengan alat yang lebih memadai. Kabar mengenai teror yang dialami Novel kemudian beredar luas di masyarakat.

Terkait penyerangan ini, polisi meminta keterangan enam saksi yang berada di sekitar lokasi.

Cairan yang diduga air keras itu pun diperiksa di laboratorium. Namun, polisi belum juga menemui titik terang mengenai pelaku penyiraman hingga Jumat (23/2/2018) seperti dilansir oleh kompas.com

Pada hari penyerangan Novel, Kepala Polri Jenderal (Pol) Tito Karnavian membentuk tim khusus untuk menangani kasus itu. Tim tersebut merupakan gabungan dari tim Polres Jakarta Utara, Polda Metro Jaya, dan Mabes Polri.

Ia memastikan bahwa tim tersebut akan bekerja secara maksimal. Tito juga memerintahkan bawahannya untuk menjaga keamanan di kediaman Novel dan di rumah sakit tempat Novel dirawat.

Keesokan harinya, Novel dirujuk ke rumah sakit di Singapura. Novel mendapatkan gangguan di mata sehingga harus menjalani pemulihan dengan peralatan yang lebih mumpuni.

Kendala Polisi

Sejumlah pihak mendesak pengungkapan kasus Novel lekas dirampungkan. Polisi pun memaparkan sejumlah kendala yang dialami.

Salah satu kendalanya adalah tidak jelasnya rekaman CCTV di sekitar lokasi teror Novel. Polisi telah bekerja sama dengan Australian Federal Police (AFP) guna mempelajari gambar rekaman CCTV, tetapi hasilnya masih nihil.

Polisi pun telah memeriksa sejumlah CCTV yang dipasang dalam radius 500 meter dari lokasi penyiraman Novel, tetapi tak menemukan tambahan petunjuk.

Selain itu, tak adanya saksi di sekitar lokasi menjadi penghambat penyelidikan polisi. Laporan masyarakat melalui kontak hotline yang tak valid juga membuat kasus ini tak juga terungkap.

Pada Kamis (22/2/2018), Novel kembali ke Tanah Air setelah 10 bulan menjalani pengobatan di Singapura.

Namun, kasus penyerangan yang membuat mata kirinya menjadi buta itu belum diungkap.

(IBA)