Seorang Guru Agama Islam Meninggal saat Mengajar di Kelas

Seorang Guru Agama Islam Meninggal saat Mengajar di KelasReviewed by adminon.This Is Article AboutSeorang Guru Agama Islam Meninggal saat Mengajar di KelasJawa Barat (DetikNTB.Com),- Di Ciamis, Jawa Barat seorang guru meninggal dunia di depan kelas, Jumat, 17 Januari 2020. Guru Pendidikan Agama Islam itu sedang menderita sakit, namun tetap pergi mengajar di SDN 4 Sukahurip, Kecamatan Pamarican. Informasi yang dihimpun dilansir dari Mendikbud.id, Guru tersebut, Eti Maryati (49) seperti biasa, sejak pagi, Eti datang ke sekolah. […]
Foto: Seorang guru Eti Maryati meninggal saat mengajar di Ciamis (istimewa)

Jawa Barat (DetikNTB.Com),- Di Ciamis, Jawa Barat seorang guru meninggal dunia di depan kelas, Jumat, 17 Januari 2020.

Guru Pendidikan Agama Islam itu sedang menderita sakit, namun tetap pergi mengajar di SDN 4 Sukahurip, Kecamatan Pamarican.

Informasi yang dihimpun dilansir dari Mendikbud.id, Guru tersebut, Eti Maryati (49) seperti biasa, sejak pagi, Eti datang ke sekolah.

Dia kemudian mempersiapkan materi bahan ajar yang hendak di­sampaikan kepada muridnya.

Saat berjalan di depan kelas, Eti yang sempat memegang tongkat mendadak limbung dan jatuh di lantai. Murid yang melihat kejadian itu langsung memberitahukan kepada guru lain.

Beberapa guru menggotong Eti ke ruang guru. Hanya beberapa saat di­baringkan di sofa, Eti meninggal di depan kelas. Mengetahui rekannya wafat, guru yang mengelilinginya langsung menangis.

Eti yang sudah puluhan tahun menjadi guru berstatus honorer tersebut sebelumnya pernah bebe­rapa kali bercerita tentang penyakit yang diidapnya.

Kepada rekan sejawatnya, dia mengaku sering pu­sing. Rencananya, Eti akan me­meriksa ke dokter pada hari ini, Sabtu, 18 Januari 2020.

Sumiati, rekan sejawat almar­humah mengungkapkan, beberapa hari terakhir Eti mengaku kerap pusing. Meskipun dalam kondisi sakit, Eti memaksakan diri tetap mengajar.

”Kami merasa sangat kehilangan. Almarhumah sangat baik. Sebenarnya hari Sabtu akan periksa ke dokter. Innalillahi wa inna ilaihi rojiuun, semoga husnul khatimah,” kata Sumiati.

Wagino Toyib, tokoh warga Pamarican, juga mengaku sangat kehilangan sosok guru PAI yang sangat baik. Dia menyatakan, Eti yang sudah puluhan tahun mengajar de­ngan status honorer sangat ber­dedikasi tinggi atas pekerjaannya.

”Kami kehilangan guru terbaik. Semoga amal ibadah almarhumah diterima di sisi-Nya. Amin,” ucap anggota DPRD Kabupaten Ciamis asal Pamarican itu. (Iba/Ist)